TENTUKAN PILIHAN DALAM HIDUP KITA SECARA BIJAK.

Hidup terbentuk oleh pilihan-pilihan, terbentang dari yang biasa-biasa sampai yang memeras otak. Mau jadi apa saya nanti, mau pakai baju apa saya hari ini? Mau makan apa hari ini dan hari esok? Harus menikah dengan siapa? Apakah karir masa depanku?

Besar dan kecil, pilihan-pilihan kitalah yang menata hari-hari kita, menetapkan siapa diri kita, dan sebagian besar menentukan level kebahagiaan dan kepuasan hidup kita. Ironisnya, pilihan-pilihan sepele (bayangkan berapa jam kita menghabiskan waktu untuk menentukan baju apa yg dibeli, mau pake apa besok) sering memperoleh sebagian besar porsi waktu dan perhatian kita, sedangkan untuk pilihan-pilihan krusial, penting, besar yang menentukan dampak / perubahan besar sering terabaikan bahkan tersisihkan.

Apakah yang kita inginkan dari kehidupan? Ingin menjadi orang seperti apakah ? Mungkin saja sekedar menjalani hidup tanpa mengurusi pertanyaan besar demikian – seperti dilakukan jutaan orang — tapi cara hidup demikian kebanyakan berakhir mengecewakan dan penuh penyesalan daripada kebahagiaan dan pencapaian sejati.


Jika tidak ada arah yang jelas kemana harus melangkah, kita bisa saja berlabuh dimana saja. Jangan pernah biarkan hal itu terjadi dalam hidup kita. Temukan apa yang paling berharga dalam hidup ini dan kejarlah itu. “Demikian pula hal Kerajaan Sorga itu seumpama seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah. Setelah ditemukannya mutiara yang sangat berharga, iapun pergi menjual seluruh miliknya lalu membeli mutiara itu.” (Mat.13:45-46)

Berapa banyak orang pernah menemukan mutiara tersebut sebelumnya, namun tidak menyadari nilai sesungguhnya? Berapa banyak orang pernah mengingini mutiara tersebut, tapi malah menghamburkan sumber dayanya pada hal-hal yang jauh lebih rendah nilainya? Apakah mutiara berharga kehidupan kita? Hal-hal lain apa yang kita siap korbankan untuk menukarkannya dengan mutiara berharga tersebut?

Keputusan-keputusan itu hanya kitalah yang bisa membuatnya dengan pertolongan Allah, karena kita tidak bisa berjalan sendiri tanpa-NYA. Di hadapan kita terbentang beberapa pilihan Jalan… Seorang John Oxenham, berucap, "di depan setiap orang terbentang, jalan yang luhur dan rendah, dan tiap orang menentukan jalan yang harus ditempuh jiwanya".

Kita tidak bisa bekerja sendiri dalam menentukan pilihan itu, sertakan Tuhan senantiasa dalam penentuan pilihan2 kita, dan yakinlah bahwa DIA akan membantu kita dalam menentukan pilihan yang terbaik.

Mereka yang berjiwa luhur menempuh jalan yang luhur, dan yang berjiwa kerdil menjelajahi jalan yang rendah. Dan di antara keduanya, pada lereng berkabut, orang selebihnya berkeliaran kesana-kemari tanpa tujuan.
(Amsal 14:12; Amsal 16:25; Amsal 2).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Kalo ko tra puas, kas masuk ko komentar

MENU